Iklan

Novel 4 Move On – Waroeng Tegal™


Move on…

“Hey, lu jangan melamun terus donk. Capek juga kayak ngomong sama tembok. Entar bisa-bisa gua dianggap orang gila ngomong sendiri.”
Ucapan Bella menyadarkan ku dari alam semesta buatanku sendiri.
“Sorry Bel, iya gw masih denger kok lu promosiin temen lu. Siapa tadi?  Gerrard?”
“Nah kan Cyn, lu masih nyangkal kalo lu td ga ngelamun. Nama orang yang mau gua kenalin aja lu lupa. Namanya Edward, kalo Gerrard mah idola lu noh pemain bola di liverpool.”
“Yah mirip lah, beda dikit doank… Sama temen juga perhitungan amat sih lu”
“Yeee … Lu tuh orang panggil nama lu C diganti S aja lu bisa ngamuk-ngamuk terus bete seharian.”

Bella ini memang paling mengerti karakterku, yah ibaratnya kalo jodoh katanya sudah ditakdirkan Tuhan. Menurutku namanya sahabat juga ditangan Tuhan, mahluk dihadapanku ini boleh dibilang belahan jiwaku. Gak mungkin kan bukan jodoh kalo dari SD, SMP, sampai SMA bisa sekelas terus, cuma pas kuliah aja kita misah, Bella ambil psikologi sedangkan diriku ambil Teknik Industri. Tapi karena gedung kampus kita sebelahan, jadilah siang ini kita bisa nongkrong bareng di cafe gedung jurusanku.

“Woi, nah kan hobi amat sih lu ngelamun” aku merasa ada tepukan di tangan.
“Iya-iya kapan lu mau comblangin ketemu dia.”
“Nih fotonya, terakhir dia update status di Path habis main basket lho kemarin sore. Oya, gw lupa dia tuh pernah jadi kapten tim basketnya jurusan gue. Pokoknya tipe lu banget deh” Cara Bella berpromosi mengalahkan semua pramuniaga yang pernah dijumpainya di mal-mal. Mungkin di jurusannya ada pelajaran bagaimana mempengaruhi psikologi orang dalam melakukan penjualan.

Sebenarnya Cynthia sendiri masih bingung, apakah dia sudah siap memulai hubungan baru. Jalinan cintanya dengan Banyu baru berakhir bulan lalu, walau sudah beberapa kali dia punya pacar tapi baru dengan Banyu lah dia benar-benar merasa mendapatkan sumber tulang rusuknya. Bahkan kebiasaan melamunnya akhir-akhir ini sumbernya juga dari kandasnya hubungan mereka. Bella sangat mengerti hal itu, sehingga dia ingin segera mencarikan pasangan baru buat Cynthia.

Sahabatnya itu tipe wanita yang hampir sempurna, terbukti begitu berita putus dengan Banyu tersebar. Sudah berapa banyak cowok yang tanya ke Bella untuk memastikan kabar itu. Bella sendiri juga kadang iri, gimana nggak? Rambut Cynthia tuh bener-bener kayak model iklan shampo di tv. Padahal Bella tau bener kalo dia tuh paling susah kalo diajakin buat ke salon, beda banget sama dia kalo absen creambath seminggu aja dijamin rambutnya sudah kayak medusa lari kesana sini. Belum lesung di pipi Cynthia, saking irinya dan pengen punya lesung pipi juga Bella sampe tega nusuk-nusuk kedua pipinya setiap habis mandi pagi pake jari. Cuma usaha itu cuma bertahan satu minggu setelah diketawain sama Satria pas cerita kebiasaan barunya itu.

“Bel, kok gw jarang ketemu lu berdua Satria sih sekarang?”
Nah kan bukti kalo kita emang ‘soulmate’ baru aja gua inget Satria, nie bocah nanyain Satria juga.
“Lagi dapet panggilan wawancara kerja dia. Katanya sih ini dah tahap ketiga apa keempat gitu.”
“Gila hebat banget sih cowok lu? Lu tuh ya, jodohin gua sama orang kayak Satria aja. Ganteng, pinter, tajir… kurang apalagi coba? Eh iya kurangnya kenapa dia mau sama lu ya? Hahaha”
“Sialan lu, jadi selama ini lu naksir Satria? Kalo gitu mulai sekarang juga kita ga temenan dan ga perlu ketemuan lagi” Bella langsung diem, sambil pasang muka jutek.

Sebenernya sih dia tau Cynthia cuma bercanda saja, tapi pingin aja ngerjain. Satria juga sebenarnya sudah wawancara 2 hari yang lalu, tapi dia sengaja memintanya untuk tidak datang ke kampus. Dulu mereka berempat selalu bersama kalau makan keluar bahkan liburan ke Bali bareng. Tapi Bella tahu kalau Satria sering gabung, nanti Cynthia jadi lebih sibuk melamun.

Kalo kata orang jatuh cinta itu bikin semua jadi indah, yang kurasain sekarang itu 180 derajat kebalikannya. Bahkan nasi goreng cafe favoritku ini berasa hambar, sehambar-hambarnya. Gak tega juga sih sama Bella, dia dah berusaha mengenalkan beberapa cowok temannya. Tapi bayangan banyu masih saja ada dalam pikiranku, dekapan tangannya yang hangat selalu membuat diriku nyaman.

Cowok-cowok sebelumnya yang Bella berusaha kenalkan selalu kutolak dengan halus dengan berbagai alasan, dari harus asistensi dosen untuk Tugas akhir ku, harus bantuin nyokap, sampai tabrakan dengan jadual fitness. Pekerjaan membakar lemak itu sebenarnya salah satu pelarianku, pacarku sekarang adalah threadmill tempatku bisa berlari sekencang-kencangnya berharap bisa meninggalkan dan melupakan semua kenangan dengan Banyu selamanya.

“Bel, jangan ngambek gitu donk… Lu gitu aja ngambek, gimana ntar kalo beneran Satria ama gue?”
Bella menatapku, langsung menyambar tasnya dan berdiri siap-siap pergi meninggalkan cafe itu. Langsung kupegang tangannya, “Bel…..”
“Cyn, gua marah bukan karena lu bilang gitu tentang Satria. Gua tau lu cuma bercanda, tapi gua marah karena lu tuh masih gak mau keluar dari sangkar yang lu buat sendiri itu.”
“Kayaknya gua masih belum siap Bel, nggak sekarang. Mungkin suatu saat nanti gua mau untuk coba berhubungan lagi, tapi yang jelas ga sekarang.”
“Yah terserah lu deh Cyn, yang jelas gua harus balik ke kampus sekarang. Gua kan ga kayak lu yang otak encer abis, jadi udah tinggal Tugas Akhir.”
“Ah lu aja yang kerajinan, sok perbaikan nilai mata kuliah. Ya udah sono, gua juga mau ngebenerin data dulu”

Iklan

About yudhisti

Keep learning and sharing

Posted on 14 Mei 2013, in Buku dan Tulisan, My Self and tagged , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: